Potret Kedatangan Tentara Amerika di Indonesia, Begini Penjelasan 2 Jenderal TNI AD

foto: Potret Kedatangan Tentara Amerika di Indonesia. Instagram tnilovers21 ©2021 MERDEKA.COM

PUSDAYANEWS.COM-NASIONAL

Tentara Angkatan Darat Amerika Serikat diketahui datang ke Indonesia baru-baru ini. Kedatangan US Army ini tentu memiliki tujuan tertentu. Mereka akan bertemu dengan TNI Angkatan Darat.

US Army tiba di Bandara Sultan Mahmud Badaruddin II Palembang, Sabtu (24/7/2021). Nantinya mereka akan melakukan Latihan Bersama (Latma) bersama TNI Angkatan Darat. Lantas bagaimana potret kedatangan Tentara Amerika Serikat di Indonesia?

Melansir dari berbagai sumber, Senin (26/7), simak ulasan informasinya berikut ini.

Kedatangan US Army

Tentara Amerika Serikat baru-baru ini datang dan masuk ke Indonesia. Mereka mendarat di Bandara Sultan Mahmud Badaruddin II Palembang pada Sabtu (24/7/2021).

Kedatangan mereka tentu disambut oleh protokol kesehatan yang ketat. Diketahui sebanyak 330 tentara Amerika Serikat tiba di SMB II Palembang.

Akibat pandemi Covid-19, protokol kesehatan dilakukan secara ketat terhadap 330 US Army ini. Mulai dari pemeriksaan identitas hingga kondisi para prajurit dengan melakukan tes usap di Bandara. Protokol kesehatan ini juga dipantau langsung oleh prajurit TNI.

Latihan Bersama

Instagram tnilovers21 ©2021 Merdeka.com

Latihan Bersama ini akan berlangsung di tiga titik Daerah Latihan (Rahlat). Mulai dari rahlat Pusat Latihan Tempur Baturaja, rahlat Makalisung serta rahlat Amborawang.

Direncanakan kedua tentara Angkatan Darat ini akan melakukan Latma serentak pada 1-14 Agustus 2021.

Persiapan Latma Garuda Shield

Beliau juga melaporkan kerja sama antar satuan TNI AD yang terlibat dalam Latma Garuda Shield ke-15 tahun 2021 ini.

“Khusus untuk Kodam VI, perubahannya sangat signifikan, dari Amborawang termasuk akomodasi sangat baik, dan dari Pangdam sudah maksimal untuk membantu. Dan diharapkan satu minggu sebelumnya sudah bisa selesai,” jelas Letjen TNI A.M. Putranto, Komandan Kodiklat Angkatan Darat.

Pengecekan Landing Zone

Menanggapi hal itu, Jenderal TNI Andika Perkasa meminta melakukan pengecekan daerah pendaratan para penerjun (landing zone)

“Pastikan mungkin ada dari Penerbad yang akan mengecek, khususnya pendaratan heli black hawk mereka. Oleh karena itu kalau ada yang perlu perkuatan, kita harus segera siapkan,” tegas KASAD Jenderal TNI Andika Perkasa.

sumber: MERDEKA.COM

By adminpusdayanews

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.